Read, With the Name of Your Lord Who Created

Karena Kita Ada Yang Punya

Posted by triaslama on April 28, 2008

Saat baru jam empat pagi atau mungkin jam setengah lima pagi terdengarlah suara adzan dari masjid dekat rumah. Terkadang berat sekali untuk bangun, terkadang juga saya berkata seperti ini dalam hati “Wah, masih ngantuk nih tidurnya agak kemaleman sih” Sebaiknya teruskan tidur sebentar lagi atau…

Terkadang dengan perjuangan yang sangat berat, berhasil juga aku bangun dan buru – buru ke masjid. Meskipun terkadang harus telat tapi Alhamdullilah, bisa juga sholat Shubuh berjamaah. Tapi kadang – kadang juga (semoga tidak lagi) aku tetap ketiduran dan akhirnya harus sholat Shubuh sendiri di rumah.

Haripun beranjak siang, saat mulai berada di kantor dan sedang bekerja atau sedang sekolah atau kuliah, terdengarlah adzan Dhuhur. Teruskan kerja dulu yang nanggung sebentar lagi selesai, teruskan ikut kuliah dulu yang udah terlanjur dimulai, atau…

Sewaktu kuliah dulu, saya sebenarnya ingin sekali supaya tidak ada waktu kuliah yang berbenturan dengan waktu sholat wajib. Sewaktu ada kuliah yang memotong waktu awal sholat wajib pernah juga saya nyelonong keluar dan sholat dulu terus balik lagi. Tapi seringnya nunggu kuliah selesai setelah itu buru – buru sholat (maafkan aku ya Alloh).

Waktupun berjalan, saat matahari mulai ke tepi barat (maksudku ke tepi sebelah barat, bukan tepi barat Palestina lho🙂 ), ada lagi adzan ‘Asar. Saat itu kita mungkin lagi asyik internetan, asyik main komputer, asyik nonton TV, asyik ngobrol, dllsb. Sebaiknya teruskan kegiatan, atau…

Sholat ‘Asar itu banyak manfaatnya sekaligus banyak godaannya. Contohnya aku ini, masih sering tergoda sehingga beberapa kali telat jama’ah sholat ‘Asar di masjid.

Saat senja mulai datang, saatnya sholat Maghrib. Waktu itu kita mungkin baru selesai kerja, baru saja pulang, baru chatting, browsing, dan kegiatan lain yang terkait dengan aktivitas di dunia maya. Pilih tetap sibuk atau…

Sholat Maghrib mengingatkan kita bahwa hari mulai senja, usai kita lambat laun juga akan memasuki usia senja, sebaiknya kita berhenti dulu dan kembali sholat untuk mengingat Alloh. Tetapi kenapa aku terkadang masih telat untuk sholat jama’ah Maghrib ya?

Akhirnya langitpun mulai gelap, waktunya sholat ‘Isya. Waktu – waktu begini kita mungkin masih sibuk nonton TV, lagi ngobrol sama teman, telpon teman, main game, belajar, atau sedang jalan – jalan. Pilih untuk sibuk terus atau…

Sholat ‘Isya adalah bekal kita sebelum tidur, seharusnya aku mengerjakannya dengan benar, berjamaah di masjid dan semoga selanjutnya bisa lebih baik lagi.

Kalau ada yang merasa bahwa sholat wajib lima waktu itu adalah beban, maka sadarilah bahwa beban tersebut adalah beban yang sangat istimewa. Di sampaikan secara khusus oleh Allah SWT kepada Rasullulah Muhammad SAW. Begitu istimewanya sampai – sampai Rasullulah sendiri dipanggil secara langsung untuk menghadap Allah ke Sidratul Muntaha untuk menerima perintah istimewa ini. Satu – satunya wahyu yang seperti ini, yang diberikan kepada Allah SWT kepada Rasul Muhammad SAW.

Kalau ada yang menganggap kalau sholat wajib berjamaah di masjid itu tidak penting maka sadarilah, begitu pentingnya sholat berjamaah (bagi laki – laki) sampai Rasullulah Muhammad SAW hampir tidak pernah meninggalkan sholat berjamaah sampai akhir hayat beliau.

Kalau ada yang masih jarang sholat wajib berjamaah di masjid (bagi laki – laki lagi!) maka sadarilah bahwa umur kita tidaklah terlalu lama. Banyak sekali keutamaan yang bisa kita peroleh -dari umur yang tidak terlalu lama tersebut- kalau kita sholat berjamaah di masjid pada awal waktunya.

Kalau aku sendiri masih sering telat sholat jamaah, atau terkadang tidak sholat jamaah, semoga ini bisa mengingatkanku.

Beban itu ada karena kita ada yang punya, dan suatu saat kita memang akan kembali kepada-NYA.

3 Responses to “Karena Kita Ada Yang Punya”

  1. nonasheila said

    semenjak kuliah di jokja emang saya juga jarang solat berjamaah. waktu masi di kampung halaman biasanya solat jamaah sama ortu di rumah. kalo di jokja biasanya kalo di musola kampus pas maw solat ada yang jamaah yah sukur banget tuh jadi ikutan jamaah, kalo ga ya sendiri dech🙂

  2. triaslama said

    semenjak kuliah di jokja emang saya juga jarang solat berjamaah. waktu masi di kampung halaman biasanya solat jamaah sama ortu di rumah

    Kalau begitu sewaktu di Jogja usahakan jamaah sama teman – teman aja Sheila.

  3. Dhavidgani said

    Betapa istimewa nya kita bisa ada d dunia ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: